Sate Padang : Kuliner Favorit Kondang Asal Sumatera Barat

Hal yang sepertinya harus dikurangi di malam hari adalah stop bongkar-bongkar koleksi foto makanan. Saya sukses ngidam Sate Padang gara-gara melihat penampakannya di deretan koleksi foto makanan yang ada di laptop. Olahan kuliner dari Sumatera Barat ini memang masuk dalam deretan kuliner favorit saya.

Walaupun kesempatan untuk bisa menjejakan kaki dan mengeksplore daerah Sumatera khususnya Kota Padang belum terealisasi, tapi boleh dong urusan icip-icip colong start duluan. Kuliner dari daerah Padang terkenal khas dengan olahan bumbu rempahnya yang kuat serta dominan spicy. Sebut saja daging rendang, pangek ikan, dendeng balado, ayam pop, kalio cumi, gulai nangka, udang saus padang, dan masih banyak menu-menu top lainnya.

Bukan perkara sulit untuk menemukan kuliner khas daerah Padang di berbagai kota di Indonesia. Tempat makan yang menjual menu khas padang tersebar di kota-kota di Indonesia, mulai yang berkonsep kaki lima hingga restoran kelas atas. Soal pamor dan kuantitas, rumah makan padang tidak kalah dengan WarTeg (Warung Tegal). Di mana-mana ada, tinggal pilih yang sesuai dengan selera saja.

Nah, selain beragam olahan panganan seperti yang saya sebutkan di atas, Sate Padang tidak kalah ngehits sebagai kuliner kondang khas Padang. Bicara soal Sate Padang, saya jadi teringat awal mula saya mulai belajar makan makanan pedas, dan sampai akhirnya saya jatuh cinta pada olahan kuliner yang satu ini.

Kuliner Favorit : Sate Padang
Kuliner Favorit : Sate Padang

Saat awal kuliah dulu, teman dekat saya yang berasal dari Sumatera ‘memaksa‘ saya untuk belajar makan pedas. Dimulailah dengan makanan favoritnya yaitu Sate Padang. Waktu itu, di Kota Salatiga agak sulit menemukan penjual Sate Padang. Yang beruntung bisa kami temui adalah bapak penjual sate padang gerobakan yang biasa mangkal di daerah jalan Jenderal Sudirman mulai petang hingga malam hari.

Bagi teman saya, duduk di trotoar yang diterangi oleh temaramnya lampu jalanan, suasana malam yang dingin, sate padang yang masih mengepul panas, dan satu buah aqua gelas merupakan perpaduan kenikmatan yang sempurna. Bagi saya sih sedikit lebay, apalagi yang terakhir… sate padang pedas yang masih mengepul panas dan hanya ada satu buah aqua gelas…, bisa dibayangkan itu sama saja dengan petaka untuk lidah saya yang masih benar-benar anti makanan pedas.

Ah, sudahlah, tapi itu dulu. Sekarang saya sudah menjadi salah satu dari sekian banyak pecinta Sate Padang. Apa sebab?

Sate padang terbuat dari olahan daging, lidah, atau jeroan sapi yang disiram dengan bumbu khas yang kental. Sate Padang disajikan dengan ketupat yang dipotong kecil berbentuk persegi. Awalnya, Sate Padang memang terasa aneh dan kurang nyaman di lidah saya. Selain rasa yang pedas, olahan bumbu kuahnya juga sangat berbeda dengan bumbu sate yang biasa saya makan.

Jika dibandingkan dengan sate pada umumnya di Indonesia yang menggunakan bumbu kacang, misalnya seperti Sate Ponorogo, Sate Padang justru menggunakan tepung beras sebagai bahan utama untuk kuahnya. Jadilah kuah bumbu Sate Padang ini terlihat seperti bubur kental. Sekental penampakan kuahnya, rasa rempah-rempah yang diracik dalam kuahnya juga terasa kuat.

Aroma dari Sate Padang ini juga tidak kalah khas. Coba saja nikmati aroma dari sate yang dibakar menggunakan arang dari serbut kelapa. Lebih menggoda lagi saat sate ditambah dengan siraman kuah kental yang ditaburi bawang goreng. Hmmm, perut pasti akan semakin cerewet saja minta buru-buru diisi.

Menikmati Sate Padang Bareng Kripik Balado Rasanya Makin Enak
Menikmati Sate Padang Bareng Kripik Balado Rasanya Makin Enak

Oh iya, satu lagi, rasanya kurang komplit jika menikmati Sate Padang dan melewatkan si kripik balado. Kripik balado sering disajikan untuk pendamping Sate Padang. Kripik balado disajikan terpisah, namun ada pula yang langsung ditaburi di atas sate.

Kalau saya, saat datang untuk menikmati Sate Padang, hal pertama yang saya lakukan setelah memesan sate adalah berburu kripik balado. Seenak apapun rasa satenya, kalau dinikmati tanpa ada kriuk kriuk dari kripik balado, ahhh, tetap saja kurang mantap.

Soal varian dari Sate Padang sendiri, saya lebih suka Sate Padang Panjang. Berbeda dengan bumbu Sate Pariaman yang berwarna merah, bumbu Sate Padang Panjang ini berwarna kuning. Rasa bumbunya pun lebih gurih dan tidak sepedas bumbu Sate Pariaman. Lebih pas di lidah saya.

Sebagai makanan yang khas Indonesia dan kaya akan rempah-rempah, Sate Padang benar-benar rekomen buat dicoba oleh para pecinta kuliner 🙂

5 thoughts on “Sate Padang : Kuliner Favorit Kondang Asal Sumatera Barat”

  1. Sate Padang emang begitu menggoda, ya walaupun sebenernya saya juga tidak terlalu suka makanan pedas. Yang saya tau, sate padang antara daerah satu dengan yang lainnya yang berasal dari daerah Sumatera Barat berbeda di kuahnya, Saya baru tau ketika beberapa waktu lalu liburan ke Pekanbaru dan mecicpi Sate Padang di sana, lalu tante saya (intinya) yang kebetulan berasal dari Sumetera Barat memberi tahu kalau Sate Padang dari dari daerah satu dengan yang lainnya di Sumatera Barat ada sedikit perbedaan di kuahnya

    1. @mas arie : iya betul mas, beda daerah ada beda di kuahnya. Biasanya ada yang warna kuning dan merah, rasanya pun juga agak berbeda. kalau saya lebih suka dengan sate yang kuahnya kuning

    1. sukanya sate dengan bumbu kacang ya Mas Diki? Hehe, soal selera sih.
      sudah mampir mas, banyak artikel menarik juga di sana ya, sukses terus utk webnya 😀

    2. sukanya sate dengan bumbu kacang ya Mas Diki? Hehe, soal selera sih.
      sudah mampir mas, banyak artikel menarik juga di sana ya, sukses terus utk webnya 😀

Leave a Reply