Libur Panjang? Bhay!

Saya bingung mau menulis apa. Ini serius. Seserius Rangga kalau lagi baca buku di perpustakaan. Hawa liburan yang sudah mulai menghilang bikin saya nggak bergairah macam orang butuh asupan obat kuat. Ternyata move on dari libur panjang itu sama susahnya dengan move on dari mantan seksi yang sepanjang pacaran momentnya indah terus.

Recent update status BBM teman – teman pagi tadi pada kompakan aja nanya “episode senang-senangnya sudah kelar ya?” – “yakin besok sudah nggak libur lagi?” – “mimpi kali ya besok sudah harus ngantor?” – dan beberapa lainnya yang hampir serupa. Ah, bikin saya yang lagi mabuk libur panjang ini pelan – pelan sadar kalau libur panjang akan segera selesai. Titik. Kaya hubungan kita yang kayanya sudah nggak bisa diterusin lagi, harus selesai. Ehh ini apa sih??!

Kamu sudah bisa terima kenyataan kalau besok harus kembali ke rutinitas kantor? Tadi pagi saya nanya gitu sih ke diri sendiri pas lagi ngaca di kamar. Ini poninya aja belum dipotong, padahal udah panjang banget kaya antrian mobil di tol Brebes Timur pas lebaran kemarin. Nggak kece banget. Poninya belum siap menghadapi hari esok di kantor. *&!?!#$!&*^!?$%!

Yakin sudah siap ketemu lagi sama layar komputer, tumpukan target, kertas – kertas laporan, bos yang menyebalkan, telepon kantor yang berdering terus macam di call center, dan seabrek hal – hal lain yang siap bikin kadar ‘kegilaan’ pelan – pelan berkurang dan akhirnya bisa jadi 100% ‘waras’?

…..sementara itu, salah satu teman kantor saya ribut di grup soal mau dibawain oleh – oleh apa dari Bali buat dibagi – bagi besok di kantor.

…dan lalu, saya memang harus sadar bahwa sejauh apapun pergi dan selama apapun liburmu, wahai pekerja kantoran, tetap saja kita akan kembali ke kantor!

Libur panjang? Bhay!

Leave a Reply