Soto Favorit, Ini Versi Saya

Bicara soal kuliner Indonesia yang beragam, soto adalah salah satu makanan yang saya suka. Di beberapa daerah, makanan berkuah ini diolah secara khusus dengan resep tertentu yang sudah turun temurun. Sebut saja misalnya soto lamongan, soto medan, soto banjar, soto kudus, soto kediri, atau soto tegal. Soto – soto tersebut tampil dengan aroma, rasa, dan penampilan khas daerahnya masing – masing. Dari beberapa soto yang sudah pernah saya coba, empat soto favorit ini yang rasanya juara. Ada soto favoritmu jugakah?

  • Soto Banjar

Dalam sejarah persotoan saya, soto banjar menjadi yang paling tua dan paling akrab di lidah. Maklum, di kota kelahiran saya yang masih bertetangga dengan Banjarmasin, cukup banyak warung soto banjar bertebaran.

Namanya juga soto, yang utama jadi perhatian tentu rasa kuahnya. Kuah soto banjar memiliki 2 (dua) versi, ada yang bening, ada pula yang diolah dengan mencampurkan susu ke dalamnya. Soal rasa, menurut saya, keduanya sama gurih, sama pula enaknya.

Soto Favorit Tertua dalam Sejarah Persotoan Saya.
Soto Favorit Tertua dalam Sejarah Persotoan Saya.

Soto banjar tidak disajikan dengan nasi, melainkan menggunakan ketupat yang dipotong kecil – kecil. Kalau disajikan bersama nasi, urang Banjar (orang Banjar) akan menyebutnya nasi sop.

Selain ketupat, isi lain yang ditambahkan untuk sajian soto banjar yaitu suwiran ayam kampung, irisan telur rebus, irisan perkedel kentang, dan mie soun. Beberapa ada pula yang menambahkan irisan wortel.

Hmmm…., menyantap soto banjar saat kuahnya masih mengepul panas itu bikin rasanya yang nikmat di lidah jadi langsung turun ke hati. Cobain deh.

  • Soto Betawi

Buat saya, soto betawi juga menjadi salah satu varian soto nusantara yang pesonanya sulit untuk ditolak, terutama saat perut sedang lapar. Soto yang berasal dari kota yang lekat dengan sapaan ‘loe gue’ nya ini memiliki kuah yang lebih kental jika dibandingkan dengan soto banjar.

Kuah soto betawi diolah menggunakan santan, bahkan ada pula yang sekaligus menambahkan susu. Jadi bisa dibayangkan sendiri bagaimana gurihnya kuah si soto betawi ini.

Soto Betawi Yang Selalu Berhasil Menggugah Selera Makan
Soto Betawi Yang Selalu Berhasil Menggugah Selera Makan. Foto : Perut Gendut.

Isi soto betawi dominan menggunakan irisan daging sapi dan jeroan sapi yang dicampur menjadi satu. Ada juga sih yang menjual secara terpisah sehingga pengunjung bisa memilih sendiri varian soto betawinya, apakah soto daging, soto babat, soto paru iso, atau soto campur.

Tidak hanya irisan daging dan jeroan, isi soto betawi masih dilengkapi pula dengan irisan tomat, daun bawang, taburan emping, dan bawang goreng. Wah, komplit. Benar – benar paket lengkap yang bikin saya jatuh cinta 😀

  • Soto Padang

Soto yang satu ini sukses bikin jatuh cinta bahkan sebelum jejak saya bisa sampai di kota Padang. Pertama kali mencoba soto padang saat sedang kuliah di Yogyakarta. Tidak jauh dari kos saya di daerah Seturan, Warung Uda Asdi yang menjual soto padang dan lontong sayur padang, sering menjadi salah satu target saya jika ingin berburu sarapan dengan menu soto padang.

Soto padang ada yang disajikan menggunakan suwiran ayam, dan ada yang menggunakan daging sapi yang sudah digoreng garing. Saya lebih suka soto padang yang menggunakan daging sapi. Alasannya? Sensasi kriuk dari daging gorengnya lebih menggoda di lidah.

Layaknya makanan padang yang sering saya santap di rumah makan padang, rasa soto padang tidak jauh berbeda dengan saudara – saudaranya yang lain. Rasa rempahnya terasa sangat kuat.

Satu Mangkok Aja Kurang. Tambuah Ciek, Uda!.
Soto Favorit 3. Ini Sih Satu Mangkok Aja Kurang. Tambuah Ciek, Uda!. Foto : resepwiwik.

Awalnya dilidah saya, kuah soto padang ini terasa seperti jamu, tapi lama – lama malah bikin ketagihan. Justru kuah dengan rasa rempah yang nendang inilah yang membedakan soto padang dengan soto lainnya.

Soto padang disajikan dalam  mangkok berisi soun, irisan daging sapi yang sudah digoreng garing, perkedel mungil (yang menggemaskan karena bikin pengen nambah), daun bawang, bawang goreng, dan terakhir ditaburi kerupuk merah. Biasanya disantap bersama sepiring nasi panas. Rasanya bagaimana? Onde mande, lamak bana!!

  • Soto Lamongan

Saat berkunjung ke Lamongan, sayang sekali saya tidak sempat mencicipi sotonya. Saya baru mencicipi dan jatuh cinta pada soto lamongan justru ketika berada di Yogyakarta.

Ceritanya hampir sama dengan si soto padang, hati saya nyangkut di dua warung soto lamongan di daerah Perumnas dan Mundusaren – Jogja, yang berada tidak jauh dari kos. Yang satu Warung Berkah Soto Lamongan Cak Eko, buka pagi hari.  Yang satu lagi, saya lupa nama warungnya, baru buka malam hari.

Soto Favorit 4. Soto Lamongan Yang Menggoda Lidah.
Soto Favorit 4. Soto Lamongan Yang Menggoda Lidah. Foto : foody.

Soto lamongan memiliki kuah berwarna kekuningan. Isi soto lamongan terdiri dari suwiran ayam, irisan kol, kecambah / toge, telur rebus, dan irisan daun bawang. Isiannya pas sekali berpadu dengan kuah soto lamongan yang gurih dan cenderung asin.

Yang spesial, ada bubuk koya yang biasanya dicampurkan ke dalam kuah soto sehingga kuahnya menjadi agak kental. Saya paling suka makan soto lamongan di warung yang menyediakan bubuk koyanya secara terpisah. Saya jadi bisa menambahkan koya sesuai selera. Tentu ditambah sedikit perasan jeruk nipis, rasa kuahnya jadi makin juara.

Nah, keempat soto favorit saya tadi selalu bikin saya merindu, apalagi kalau cuacanya sedang mendung – mendung syahdu begini *elus – elus perut*. Ahhh kannn, saya jadi pengen nyoto

2 thoughts on “Soto Favorit, Ini Versi Saya”

Leave a Reply